1 Dari 10 Mendapatkan COVID Lama Setelah Omikron

1 Dari 10 Mendapatkan COVID Lama Setelah Omikron – Sekitar 10% orang tampaknya menderita COVID lama setelah infeksi omicron. Perkiraan yang lebih rendah daripada sebelumnya dalam pandemi. Menurut sebuah penelitian terhadap hampir 10.000 orang Amerika yang bertujuan untuk membantu mengungkap kondisi misterius tersebut.

Temuan awal dari studi National Institutes of Health menyoroti selusin gejala yang paling membedakan COVID panjang. Istilah umum untuk masalah kesehatan yang terkadang melemahkan yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun bahkan setelah kasus COVID-19 yang ringan.

Jutaan orang di seluruh dunia menderita COVID lama, dengan lusinan gejala yang sangat bervariasi termasuk kelelahan dan kabut otak. Ilmuwan masih belum tahu apa penyebabnya, mengapa hanya menyerang sebagian orang, bagaimana cara mengobatinya — atau bahkan cara terbaik mendiagnosisnya. Mendefinisikan kondisi dengan lebih baik adalah kunci penelitian untuk mendapatkan jawaban tersebut.

“Terkadang saya mendengar orang berkata, ‘Oh, semua orang sedikit lelah,’” kata Dr. Leora Horwitz dari NYU Langone Health, salah satu penulis penelitian. “Tidak, ada yang berbeda dengan orang yang sudah lama COVID dan itu penting untuk diketahui.”

COVID Omikron

Penelitian baru, yang diterbitkan Kamis di Journal of American Medical Association. Mencakup lebih dari 8.600 orang dewasa yang menderita COVID-19 pada titik berbeda dalam pandemi, membandingkannya dengan 1.100 lainnya yang belum terinfeksi.

Menurut beberapa perkiraan, sekitar 1 dari 3 pasien COVID-19 pernah mengalami COVID lama. Itu mirip dengan peserta studi NIH yang melaporkan sakit sebelum varian omicron mulai menyebar di AS pada Desember 2021. Itu juga saat studi dibuka, dan peneliti mencatat bahwa orang yang sudah lama memiliki gejala COVID mungkin lebih mungkin untuk mendaftar.

Tetapi sekitar 2.230 pasien mengalami infeksi virus corona pertama mereka setelah penelitian dimulai. Memungkinkan mereka untuk melaporkan gejala secara real time – dan hanya sekitar 10% yang mengalami gejala jangka panjang setelah enam bulan.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa risiko long COVID telah menurun sejak omicron muncul; keturunannya masih menyebar.

Pertanyaan yang lebih besar adalah bagaimana mengidentifikasi dan membantu mereka yang sudah lama mengidap COVID.

Studi Baru

Studi baru memusatkan perhatian pada selusin gejala yang dapat membantu mendefinisikan COVID lama: kelelahan; kabut otak; pusing; gejala gastrointestinal; palpitasi jantung; masalah seksual; kehilangan bau atau rasa; haus; batuk kronis; nyeri dada; gejala yang memburuk setelah aktivitas dan gerakan abnormal.

Para peneliti memberikan skor pada gejala. Berusaha menetapkan ambang batas yang pada akhirnya dapat membantu memastikan pasien serupa terdaftar dalam studi tentang kemungkinan pengobatan COVID jangka panjang. Sebagai bagian dari studi NIH atau di tempat lain, untuk perbandingan apel-ke-apel.

Horwitz menekankan bahwa dokter tidak boleh menggunakan daftar itu untuk mendiagnosis seseorang dengan COVID lama — ini hanya alat penelitian yang potensial. Pasien mungkin memiliki salah satu dari gejala tersebut. Atau banyak – atau gejala lain yang tidak ada dalam daftar – dan masih menderita konsekuensi jangka panjang dari virus corona.

Semua orang melakukan penelitian tentang long COVID namun “kami bahkan tidak tahu apa artinya itu,” kata Horwitz.